Wednesday, October 30, 2019

Mahapenting Smartphone dalam Aktivitas Kita

Awal September lalu, ponsel satu – satunya yang saya miliki untuk kesekian kalinya rusak. Kali ini layar sentuhnya yang bermasalah. Saya tidak bisa membuka aplikasi apa pun. Boro – boro buka aplikasi, layar sentuhnya bergeming saat saya geser ke kanan, kiri, atas, dan bawah. Saya langsung panik. Padahal semua pekerjaan ada di situ. Termasuk fasilitas yang amat vital, seperti transportasi daring.

Sembari meninmbang – nimbang memperbaiki layar sentuhnya di pusat layanan servis atau di layanan servis umum, kebetulan masa garansi ponsel saya sudah habis tujuh bulan lalu, saya menggunakan ponsel lama suami dengan merek yang sama. Dalam keseharian, sembilan puluh persen pekerjaan saya menggunakan ponsel. Termasuk mencari resep masakan, ponsel menjadijujugan untuk membuka cookpad atau akun - akun masak di Instagram. Jadi, ponsel seperti menempel di tangan saya. Benda ini saya letakkan jika saya sedang fokus menyelesaikan pekerjaan rumah tangga dan saat bermain Bersama batita saya.

Setelah sebulan memakai ponsel ini, eh dua hari lalu, layar sentuhnya bermasalah juga. Ini malah lebih parah. Kalau ponsel saya masih bisa menyala meski layar sentuh tidak berfungsi, ponsel ini malah tidak bisa keduanya. Saya mulai agak panik. Seraya mengecek catatan pekerjaan yang tenggat waktunya dalam seminggu ini, saya mencoba mencari cara agar ponsel tetap bisa berfungsi. Sayangnya gagal.

Akibat Smartphone Rusak


Akhirnya tiga hari terakhir ini saya menjalani hidup tanpa ponsel. Dalam ketidakberdayaan itu, saya menghibur diri saya sendiri. Ini waktunya cuti dari gadget, cuti dari baca info – info kerjaan, curhatan teman, atau gosip yang wara – wiri muncul di WAG Alumni kampus. Saya pun berpikir ini waktunya fokus pada buku – buku bahan tulisan yang selama ini hanya terbaca 2 – 3 lembar.

dok. justcreative.com
Saya merasakan tiga hari yang ringan. Di kala senggang, saya membuka kembali koleksi buku - buku resep masakan. Daya tariknya memang beda sih antara baca buku resep dan melihat resep di internet lewat ponsel. Keadaan mulai terasa berkerikil ketika saya takbisa memesan jasa ojek daring. Ketika saya hendak berbelanja, saya melihat promo cashback, saya ingin, tapi sayang, ponsel rusak. Pun ketika saya akan mengecek mutasi rekening saya lewat ponsel, saya tersadar, ponsel rusak. Saya teringat ada janji ketemu kawan lama yang datang dari Aceh minggu ini. Saat akan mengonfirmasi jadwal ketemuan, saya harus menelan pil pahit karena Whatsapp saya takbisa diakses.

Dominasi Smartphone

Saya kembali merenungkan mahapentingnya ponsel ini sebagai asisten pribadi saya. Padahal baru empat hari saya tidak bisa buka Whatsapp untuk mengecek informasi seputar pekerjaan dan pesanan barang untuk toko online saya. Empat hari ini juga saya tidak bisa posting apa pun di 2 toko online saya di Instagram dan 1 akun pribadi . Empat hari ini saya benar - benar mengandalkan laptop saya sebagai media komunikasi dan informasi melalui surat elektronik. 

Sore tadi saya sedang berbelanja bersama batita saya saat hujan turun. Spontan saya hendak memesan jasa taksi daring untuk pulang. Ealah... baru ingat ponsel saya masih rusak. Akhirnya kami berdua duduk menatap lebatnya hujan sambil menikmati cemilan di tangan masing – masing. Cemilan ini pun sebenarnya ada promo cashback -nya. Sayang, kali ini saya takada dalam lingkaran kelompok yang menggunakan QR Code untuk berttransaksi.

Saya berharap ponsel yang saya beli dari salah satu toko online segera saya terima. Biarlah sindiran – sindiran tentang betapa bergantungnya manusia milenial terhadap ponsel mengenai saya. Bagaimana pun, ponsel memang menjadi bagian sangat penting dalam gerak langkah saya dan sebagian besar orang yang hidup di era Internet of Things ini. Bagaimana dengan Anda?


19 comments:

  1. iya sekarang mending ketinggalan dompet teh daripada HP, kayak yang ga bisa pisah gitu hahaha...semoga lekas sembuh teh kalau udah kena touchscreen sok jadi ririwid kayak hp suami bosan benerinnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha asal ada dana di dompet digital,ketinggalan dompet gs masalah ya, Teh. Iya,ini jadinya dilembiru aja 😁

      Delete
  2. betul, ya kaayknya kalau gak ada itu malah jadi kehilangan

    ReplyDelete
  3. Sepenting itu memang gadget, apalagi kalau ada cashback dan pinter2 menghemat uuuh ngebantu bgt. Asal nggak sampai candu sih. Semoga lekas sampai ya hpnya kak, eh atau udah sampai? Hihi

    ReplyDelete
  4. Ini yang kapan hari distatusin itu yaa. Sabar ya Mbak

    Aku pun dikata-katain sih karena seolah kecanduan sama ponsel. Tapi ya gimana wong kita 'kerjanya' dengan itu. Orang aja yang gak tahu

    ReplyDelete
  5. Penting banget kak. Smartphone udah jadi alat multi fungsi, selain buat komunikasi, juga dijadikan agenda elektronik, jadi alat untuk hiburan dan juga jadi dompet elektronik bagi saya. buat nyimpen duit digital hehehe

    ReplyDelete
  6. buatkupun hp penting luarbiasa. tapi mba, sept kemarin aku baru balik dr korea utara, di mana akses internet di sana terlarang. ga ada sinyal sedikiiiitpun , krn memang pemerintah korut melarang. supaya warganya dan turis ga bisa menyebarkan apa2 ke luar.

    awalnya aku pikir aku bakal stress. tapi ternyataaaa, serius sih, 5 hr tanpa akses internet, 5 hr tanpa bisa menghubungi orang rumah, putus komunikasi ama org kantor, dan aku malah happy :D. enaaaak bangettttt. ga pusing ma semuanya, daaaaan aku dan temen2 yg ikutan trip korut ini bisa lbh deket. kami ngobrol, ga cek hp, ga liat medsos. beneran kayak balik ke zaman di mana hp blm exist :D. kangeen sih aku ama masa2 itu :).

    ReplyDelete
  7. Hahahahha,iya benwr banget teh,mendingan ketinggalan dompet skr yah,wong uangnya juga virtual,hihi. Semoga cepet dapet fanti dan kembali berselancar di dunia maya. Amiin.

    ReplyDelete
  8. Kalau saya melihatnya tergantung konteks.Kalau internet digunakan untuk mencari uang, ya smartphone memang absolut, tidak salah jika punya 2-3 sekaligus, namun apabila smartphone hanya untuk hiburan aja,, yaaa dunia luar banyak yang bisa di eksplor dengan kaki dan tangan sendiri, hahaha

    ReplyDelete
  9. HP aku udah berkali2 jatuh dan pernah hape lama sampai kena air, trus tombolnya ga bisa, tapi layarnya aman, tapi ya gitu, tetep nggak enak, mbak
    ponsel bener2 udah jadi kebutuhan pokok yah mbak,

    ReplyDelete
  10. AKu juga ngerasa kalau ponselku itu mahapenting. Wkwkwk.
    Rasanya sulit kalau tak ada. Meskipun sering kuanggurkan berjam-jam, tai jangan sampai berhari-hari.
    Ya.. memang harus balance.

    ReplyDelete
  11. Duuh, kerasa banget pentingnya ponsel untuk aktivitas keseharian kita ya, Teh. Saya gak bisa bayangin sehari tanpa WA hihihi, semua info kerjaan dan kabar dari keluarga berpusat di sana.
    Semoga smartphone barunya segera datang ya, supaya bisa online lagi :D

    ReplyDelete
  12. Mati gaya mba kalau gak ada smartphone. Berasa ada yang kurang kalau gak ada apalagi kuota internet habis aduh serasa alone.

    ReplyDelete
  13. Wkwkwk bener banget nih, apalah arti jalan2 kalo tanpa bantuan ponsel ya. Kerasa banget penting ya

    ReplyDelete
  14. Aku malah gadget addict. Rasanya ga bisa lepas gitu. Kalo kata Tulus, gadget itu TEMAN HIDUP 😅😆

    ReplyDelete
  15. Wah..puyenng kalo nyawa ke dua..ketinggalan.., apalagi kalau semuanya disitu...mobile banking dan dompet digital..beh.

    Semoga smartphone nya kembali..bisa dibenerin...heheh

    ReplyDelete
  16. Sekarang ponsel sudah menjelma dari anak-anak hingga sudah bisa mengoperasikannya kak, jadi tidak heran klw umur 2 tahun bisa pakai HP.
    Tpi khusus anak-anak wajib mengontrol gimana kegunaannya, jangan sampai kecanduan.

    ReplyDelete
  17. Jadi pengin curhat teh..
    Ada kalanya, aku kalo uda asik sama kehidupan di dunia nyata, gak inget sama sekali untuk buka HP. Dan ini membuatku nyaman, mengingat masa dimana HP belum happening kaya sekarang.

    Tapi kalau lagi DL numpuk, kerasa juga kalo gak ada HP.
    Semua sangat dimudahkan dengan terciptanya telepon genggam.

    ReplyDelete
  18. Memang paling dibutuhkan, bahkan keberadaan komputer dan laptop sekarang bisa diwakilkan oleh satu smartphone.
    Saya pun ketergantungan terhadap handphone, kalau ga bawa handphone sehari saja rasanya dunia sunyi. Padahal lagi kumpul di reunian

    ReplyDelete