Sunday, December 22, 2019

Belajar Brewing di Program Seduh Goceng Kopi Dewa Bandung


Seduh Goceng. Sejak jatuh cinta pada kopi, saya ingin sekali bisa menyeduh kopi seperti yang dilakukan para barista. Namun, sekian tahun berlalu, keinginan itu tersimpan saja di hati. Saya tidak tahu bagaimana caranya bisa mengakses dapur tempat kerja barista. Jadi, selama bertahun- tahun, saya hanya bisa mengamati; melirik – lirik cara kerja mereka dari coffee bar.

Pernah suatu ketika saya hadir di acara temu barista setahun silam. Saat itu ya sama seperti para undangan, saya hanya mengamati dari dekat kelincahan barista meracik kopi lalu menyeduhnya. Mungkin saking lamanya keinginan itu terpendam, saya sudah lupa atau mengikhlaskan? Saya kira keduanya. :D 

Ternyata Tuhan tidak hanya mengabulkan doa -doa yang dipanjatkan umatnya. Dia juga mendengarkan lalu mewujudkan keinginan yang tak terucap. Pada Rabu sore yang mendung, saya berkesempatan menyeduh kopi berikut tahapan – tahapannya di sebuah kedai kopi yang menurut pemiliknya, “Ini adalah minilab.”


Program Seduh Goceng

Mulanya seorang teman menginformasikan ada program seduh goceng di Kopi Dewa. Program ini isinya giling kopi sendiri, seduh sendiri, lalu cuci perkakas yang sudah dipakai pun sendiri. Kita cukup bayar goceng alias lima ribu rupiah. Saya langsung antusias dengan program ini. Seru banget nih bisa menyeduh kopi sendiri.

Setibanya di kedai Kopi Dewa, saya berjumpa Restu, sang pemilik, dan tiga orang pecinta kopi juga. Tiga orang ini tergabung dalam kelompok belajar yang dibentuk Kang Restu sejak beberapa tahun terakhir. Salah seorang dari mereka sudah mempunyai warung kopi sendiri. Ia secara berkala masih singgah ke Kopi Dewa. Selain untuk berbelanja kebutuhan warung kopinya, tentu saja bersilaturahim dengan sang guru. Dua orang lainnya mulai aktif mengikuti lomba barista. Malah ada yang berhasil menjadi juara lho.

https://www.siswiyantisugi.com
suasana di Kopi Dewa (dok.indra)

Yang paling menarik dari progran seduh goceng ini tentu saja sesi menyeduh kopi. Restu membebaskan kita memilih minuman kopi apa yang akan diseduh. Selama ini saya penasaran banget dengan V60. Minuman yang disajikan dalam coffee dripper beserta gelas - gelas kecil menarik perhatian saya. Mulai dari namanya yang unik, proses peyeduhannya hingga penyajian. Belum lagi harga V60 ini di beberapa kedai kopi yang pernah saya singgahi harganya lumayan.

Demi menuntaskan penasaran terpendam, saya memilih V60.  Sebelum menyeduh, saya memilih biji kopi dulu. Ada bermacam - macam jenis biji kopi dalam toples. Saya memilih ciwidey natural. Biji kopi ini tergolong arabica. Saya sedang menyukai kopi arabica. Rasa asamnya mengesankan lidah.


https://www.siswiyantisugi.com
peralatan meracik kopi (dok. Indra)

https://www.siswiyantisugi.com
menggiling kopi (dok. Indra)


Setelah biji kopi digiling hingga tingkat kehalusan yang diinginkan, waktunya memasak air. Selama menunggu air mendidih, peralatan V60 disiapkan. Ada ketel dengan leher menyerupai leher angsa. Tipis, panjang, dan mulutnya pun menyerupai paruh angsa. Timbangan digital untuk menakar kopi supaya tepat ukurannya. Gelas V60 dripper dan kertas filter di atasnya. Ternyata, pola ulir di gelas V60 berbeda - beda. Makin rumit, makin mahal harga gelasnya. Perbedaan itu juga menentukan rasa hasil seduhannya.


https://www.siswiyantisiugi.com
beda - beda polanya (dok. Indra)

Penyeduhan kopi V60 dilakukan secara manual. Inilah yang dimaksud dengan brewing manual. Saya sering menjumpai harga kopi brewing manual lebih tinggi ketimbang kopi yang diseduh dengan mesin. Ternyata brewing manual memang harus pakai rasa. Ya, rasa saat kita mengalirkan air pada kopi di atas filter. Pelahan dan konstan.


https://www.siswiyantisugi.com
sesi menyeduh (dok. Indra)

Ngomong - ngomong tentang 'rasa' ketika brewing manual, mungkin 'rasa' itu pula yang harus dimiliki barista saat ia membuat latte art. Gerakan melukis di atas kopi.

Setelah tahapan brewing manual selesai, waktunya saya menikmati kopi seduhan sendiri. Rasanya? Hm..karena tadi saya melampaui waktu yang ditentukan saat menuang air ke filter, rasa kopi saya tidak pekat. Ehm...kita bisa menyebutnya caweran :)))

Salah satu tujuan minum kopi tanpa gula sebenarnya agar kita bisa menyesap rasa asli kopi yang keluar setelah diseduh. Ada yang rasanya pekat, ada yang ringan, ada yang muncul rasa buah, dan sebagainnya. Kalau sudah ditambah gula, biasanya rasa asli kopinya tidak mudah terdeteksi.

https://www.siswiyantisugi.com
menyesap hasil seduhan sendiri (dok. Indra) 

"Di sini biasanya hasil brewing diminum bareng. Nanti masing - masing komentar gimana rasanya. Setelah itu, bergantian brewing. Dari beberapa orang yang melakukan brewing manual, bisa disimpulkan siapa yang paling oke hasilnya, cerita Restu tentang program brewing yang ada di minilabnya.

Usai menghabiskan 250 ml kopi V60, saya bergegas mencuci perkakas yang sudah saya gunakan. Gelas terakhir selesai saya cuci. Selesai juga semua tahapan seduh gocengnya.

https://www.siswiyantisugi.com
sesi terakhir (dok. Indra)

Sekilas tentang Kopi Dewa

Sesuai dengan tujuan awal mendirikan Kopi Dewa, Restu memang serius mengelola Kopi Dewa sebagai mini lab. Ia mengedukasi orang - orang tentang kopi baik secara online maupun offline. Agar lebih efektif, Restu, yang dulunya PNS lalu resign demi kopi, membentuk kelompok - kelompok belajar brewing dan tasting kopi. Ada ratusan orang yang sudah bergabung dengan kelompok belajar bentukan Restu dalam beberapa tahun terakhir. 

Karena diniatkan sebagai laboratorium belajar mengenal dan menyeduh kopi, perkakas yang digunakan pun serupa dengan yang ada di laboratorium. Oh ya, Takhanya mahir meracik dan menyeduh kopi, kemampuan Restu  meracik dan menyeduh teh sama mahirnya. Kita akan menjumpai aneka varian teh di Kopi Dewa. Mulai dari teh hitam yang populer, teh hijau, sampai teh putih.



Buat kamu pecinta kopi yang tertarik belajar brewing, sebagai langkah awal, kamu bisa ikutan program seduh goceng di Kopi Dewa. Alamatnya di jalan Bahagia Permai Raya No. 2 Kompleks Bahagia Permai, Margacinta, Buah Batu, Bandung. Restu sangat welcome pada customer yang tertarik untuk belajar. Lebih mantap lagi kalau bergabung dalam kelompok belajarnya. Untuk info lebih lanjut, sila singgah ke akun Instagram Kopi Dewa. Banyak info terbaru di sana.


https://www.siswiyantisugi.com
Kira - kira yang mana pemiliknya? (dok. Indra)

26 comments:

  1. Wah seru nih mbak, bisa buat belajar nge-brew dan langsung dapat feedback.

    ReplyDelete
  2. Wah keren nih, bisa belajar brewing dengan modal goceng. Jadi pengin. Selama ini saya cuma nyeduh kopi sachet. He he h . .

    ReplyDelete
  3. Belajar brewing itu harus sabar yaaa. Saya aja kadang kalo lihat orang lagi brewing gak sabar, apalagi ngelakuinnya sendiri. Hehehe. Mikirnya pengen cepet aja tuh nyeruput kopinya.

    ReplyDelete
  4. Memang sekarang kopi macamnya banyak sekali ya ,minuman kopi semua dari kopi pahit sampai kekinian, wah belajar menyeduh kopi ada tekniknya juga ya.makasih infonya kak

    ReplyDelete
  5. wah seru banget ada program goceng namun berkualitas :D wajib coba nih

    ReplyDelete
  6. Wah asyik banget, bisa menyeduh kopi ala cafe dan cuma bayar 5 ribu rupiah saja. Sebuah harga yang murah untuk sebuah ilmu dan pengalaman yang mahal

    ReplyDelete
  7. wah teh menarik in seduh goceng racik sendiri yah pasti diincar sama yang demen kopi :)

    ReplyDelete
  8. Buat pecinta kopi, katanya proses brewing itulah kuncinya. Ada yang bisa bedain mana brewing yang tepat mana yang tidak. Aku terima mencicipi sajalah...Walaupun aku tak tahu bedanya. Hehe...Tapi seru ya, belajar hal-hal baru...

    ReplyDelete
  9. Produk yang sangat menarik, untuk para pecinta kopi harus banget nih nybain kopi yang satu inj.

    ReplyDelete
  10. asik nih, sambil minum kopi bisa sekalian belajar. di daerah depok, belum ada euy

    ReplyDelete
  11. Wah, hebat deh Mbak Sugi bikin kopi ala brewing trus V60 dll 😊 Aku mah ga ngerti beginian...taunya langsung minum hahaha. Beneran ini goceng? Kudu cuci2 sendiri tapi yak kelar ngopi. Ga apa2 dapat ilmu, bisa menikmati kopi arabica hhmmm... harum..nikmat 😍

    ReplyDelete
  12. Senang sekali dapat pengalaman meracik kopi, ternyata kopi racikan itu prosesnya panjang ya Mbak, saya biasanya cuma minum kopi instan

    ReplyDelete
  13. Wah...di bandung ya... penasaran sama seduh gocengnya... sempat kepikiran repot juga kalau harus brewing sendiri,.bikin sendiri...rupanya ada ilmu yang coba dishare.

    ReplyDelete
  14. Kalau mau buka kedai kopi mesti belajar di sini dulu, ya. Hi hi, saya jadi pengen belajar juga, berharap bisa wirausaha, sayangnya saya tidak punya kemampuan untuk mengolah kopi, babkan menyeduh kopi untuk suami saja rasanya tidak mantap.
    Salut pada Kang Restu dengan Kopi Dewa yang inovatif. Sosok inspiratif.

    ReplyDelete
  15. konsep kafe nya unik banget ya kak, saya belum pernah menemukan kafe dengan konsep seperti ini, tapi ya bakal seru juga karena kita bisa menyeduh sendiri dan mencuci gelasnya sendiri. tapi kok berasa kayak lagi ngopi di rumah sendiri ya jadinya. hehe
    btw idenya unik, bisa jadi tredsetter nih..

    ReplyDelete
  16. Meski bukan maniak kopi (karena suka pusing setelah minum kopi) saya tertarik teh dg step by stepnya. Penasaran.. sepertinya seru ya.

    ReplyDelete
  17. Keren udah nyobain nyeduh pake teknik V60. Jadi enak ya kopinya, ringan, dan aromanya terasa. Tapi buat pecinta kopi kampung kayak saya sih, tetep lebih enak kopi tubruk hehe

    ReplyDelete
  18. Wah asyik banget cuma goceng ya? Rata2 sih diatas. Namun apakah kopi tsb disarankan bagi pemula?
    BTW saya pernah minum kopi di petaninya langsung, enak banget loh meski pait-pait gitu.

    ReplyDelete
  19. Meminum kopi ada seninya tersendiri ya ? Kopi dapat mendatangkan inspirasi dan juga sebagai sarana keakraban. Tapi sayangnya saya gak ngopi karena gak kuat di lambung hiks2

    ReplyDelete
  20. Baru tau ternyata pola gelas juga bisa membuat rasanya menjadi beda yaa? Menarik banget nih untuk dipelajari lebih lanjut.

    ReplyDelete
  21. Sebagai penikmat kopi, saya taunya hanya langsung aduk campuran kopi dengan gula pasir aja. dan itu pun dari kopi sachet. ternyata nyeduh kopi harus ada ilmunya juga ya mbak. baru tahu saya...

    ReplyDelete
  22. Meski saya termasuk pecinta kopi, tapi untuk belajar brewing ga pernah kepikiran sih. Soalnya saya ga tau tempatnya hehehe

    ReplyDelete
  23. Asik nih, kalau ada di Jogja pasti ramai banget... Anak kuliahan siap memenuhi slot kursi kafe.

    ReplyDelete
  24. teh aku hampir galfok sama pemilik coffe ini, mas Restu yah, aku kira kang Dewa itu lho karena nama kopinya Dewa wkwkw. Aku masih belum bersahabat sama kopi dan bubuk kopi aku jadiin booster di samping meja kerja nih

    ReplyDelete
  25. Mantap tuh, melatih kemandirian, menyalurkan hobi, & menumbuhkan jiwa kewirausahaan di dunia perkopian hehe..

    ReplyDelete
  26. pengen belajar seduh kopi juga biar bisa rasain aroma pertama kali kopi tersentuh air panas,, hhuhhuuh tapi spt nya kok susah, wkwk

    ReplyDelete