Persiapan Menyambut Ramadan Agar Buah Hati Semangat Berpuasa

Apa kabar teman – teman? Masih semangat menjalani hari kan meski pandemi Covid 19 belum usai. Tahun ini sepertinya Ramadan akan lebih semarak ketimbang tahun lalu. Vaksinasi sudah berjalan sehingga pemerintah mengizinkan salat Tarawih di masjid. Dengan catatan, semua jamaah mematuhi prokes secara ketat. 

Kelonggaran itu tentu membuat kita semakin bersuka cita menyambut Ramadan. Bukan hanya kita, orang dewasa, yang bergembira,  anak – anak pun tak kalah semangat menyambut datangnya Ramadan. Kita bisa kembali menyemarakkan masjid seperti tahun-tahun sebelum Covid-19 menyerang dunia. 
dok.freepik.com


Namun, ada pula anak-anak yang segan menyambut Ramadan. Di bayangan mereka, sebagian besar kesenangan akan hilang, terutama kebebasan makan dan minum di siang hari. 

Kunci membangkitkan antusiasme dan kegembiraan sambut Ramadan ada pada kita, orangtuanya. Orangtua harus kreatif dan cerdik menumbuhkan semangat keceriaan dan kekhusukan Ramadan di rumah dan lingkungan sekitar. 

Nah, kira-kira apa saja yang bisa kita lakukan agar keceriaan dan kekhusukan Ramadan mewarnai hari – hari anak – anak kita?

Persiapan Menyambut Bulan Suci Ramadan untuk Anak :

  1. Kenalkan bulan suci Ramadan pada anak dengan menceritakan keistimewaan - keistimewaannya.
Orangtua bisa bercerita tentang peristiwa Nuzulul Quran, Lailatul Qadar, terjadinya Perang Badar, dan pembebasan Kota Makkah. Referensi kisah – kisah ini bisa kita baca pada Hadits dan buku – buku cerita anak yang sudah banyak terbit.

 
     2. Ciptakan suasana menyambut Ramadan di rumah.

Ajak anak bergotong royong membersihkan rumah agar lebih bersih dan nyaman untuk beribadah saat Ramadan. Anak usia TK bisa melakukan hal ringan seperti merapikan mainannya. Sementara anak - anak yang sudah duduk di bangku sekolah dasar bisa membantu mengelap perabotan, kaca jendela yang rendah, dan menyapu kamarnya.

Bangun suasana religius dengan menyetel lagu – lagu Islami yang bercerita tentang puasa, rasa syukur, kisah para nabi, dan sebagainya. Kita bisa setel lagu-lagunya Maher Zain, grup musik Debu, dan Syaban. Lepas dari kontroversi personil di grup terakhir yang saya tulis ini ya #eh..

Sebagian keluarga ada yang mengeluarkan koleksi lagu – lagu rohani Bimbo, Opick, atau lagu – lagu kasidahan. Penting banget membangun kekhusukan menyambut Ramadan di rumah agar hati dan pikiran kita fokus beribadah. Hal itu berlaku juga bagi anak - anak kita.

Saya ingat semasa kecil ayah sering menyetel lagu – lagu Bimbo dan Nasidaria. Pun saat menonton televisi, TVRI dan stasiun tv swasta juga menyetel lagu ini sebagai latar acara. Suasana menyambut Ramadan amat terasa, syahdu di hati.

     3. Ajak anak mempersiapkan peralatan dan perlengkapan ibadah yang akan digunakan selama Ramadan

  Anak – anak bisa diajak membantu mencuci mukena dan sajadahnya. Mereka juga bisa mempersiapkan Al Quran dan buku – buku yang akan dibaca agar ilmu agamanya bertambah. Selain itu, kita juga bisa merancang aktivitas apa saja yang bisa dilakukan bersama saat Ramadan, seperti salat berjamaah, tadarusan, menonton film Jejak Nabi, Nusa Rara, Kisah Riko, dan sebagainya.

4. Libatkan anak saat menentukan menu sahur dan buka di hari pertama

Mengapa hari pertama? Sebagai hari pembuka, hari pertama harus meninggalkan kesan menyenangkan. Sahur pertama dengan menu pilihan anak tentu akan membuatnya semangat bangun. Hari kedua dan seterusnya bisa juga ikut menentukan menu bersama supaya makin semangat. Anak - anak bisa diberi tugas ringan di dapur agar hari puasanya bervariasi :)

Menu yang disusun bersama anak biasanya menjadi menu istimewa. Namun, yang istimewa tidak perlu mewah. Orangtua bisa menyesuaikan dengan kondisi keuangan keluarga, terlebih situasi saat ini semua mengalami kegentingan ekonomi.

5. Ajarkan anak doa –doa puasa dan amalan selama Ramadan.

Doa sahur dan buka puasa bisa sebagai pengantar. Setelah anak - anak hapal, orangtua bisa mengajarkan amalan – amalan sederhana yang dapat dilakukan anak – anak selama puasa.

Anak – anak selalu membutuhkan motivasi yang menyenangkan agar antusias melakuan berbagai aktivitas. Terutama aktivitas rohani yang akan menjadi bekalnya hingga dewasa kelak. Rumah adalah madrasah pertama anak – anak kita. Kita, orangtuanya, semoga bisa menjadi teladan seumur hidupnya.

Marhaban Yaa Ramadan...Semoga kita semakin khusuk beribadah dan pandemi Covid 19 segera berakhir. Semoga doa - doa yang kita langitkan, Allah kabulkan. Aamiin..







1 comment

  1. Senang sekaliii ramadhan bentar lagi dateng yaa mbaak, semogaa kita bisa memaksimalkan ramadhan kali ini dengan banyak hal baik dan bermanfaat aamiin ☺️

    ReplyDelete